Injil Lukas
1
Kisah kelahiran Yohanes dan Yesus
Seperti yang kamu tahu, banyak orang telah mencoba menuliskan segala sesuatu yang telah terpenuhi melibatkan kami. Mereka mendasarkan laporan mereka pada bukti dari saksi mata yang paling awal dan pelayan Firman, maka sayapun memutuskan sebab saya juga mengikuti peristiwa-peristiwa yang sudah terjadi mulai dari awalnya, maka merupakan ide yang baik untuk menuliskannya dengan akurat. Saya melakukan ini Teofilus terkasih* Teofilus. Berarti dia yang mengasihi Allah. Juga dalam Kisah Para Rasul 1:1. agar kamu bisa yakin bahwa apa yang diajarkan kepadamu benar-benar bisa dipercaya.
Ketika masa Herodes menjadi Raja di Yudea, ada seorang imam yang bernama Zakaria, dari keluarga Abia. Zakaria menikah dengan Elisabet, yang juga adalah keturunan dari Imam Harun. Mereka berdua melakukan apa yang benar di hadapan Tuhan, dengan hati-hati mengikuti semua perintah dan peraturan Tuhan.
Mereka tidak memiliki anak sebab Elisabet mandul, dan mereka berdua sudah lanjut usia. Ketika Zakaria sedang bertugas sebagai imam di hadapan Allah, sebagai wakil dari kelompok imamnya Zakaria dipilih berdasarkan undian menurut adat keimaman untuk masuk ke dalam Rumah Tuhan dan membakar dupa. 10 Selama waktu persembahan dupa, kerumunan masyarakat sedang berdoa di luar.
11 Seorang malaikat Tuhan muncul di hadapan Zakaria, berdiri di sebelah kanan mezbah dupa.
12 Ketika Zakaria melihat malaikat itu, tertegunlah dia dan merasa takut sekali.
13 Tetapi malaikat itu berkata kepadanya, “Janganlah takut, hai Zakaria. Allah sudah mendengar doamu. Elisabet, istrimu itu, akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki, dan kamu akan memberi nama anak itu, Yohanes. 14 Dia akan memberikan kamusukacita dan kebahagiaan, dan banyak yang akan merayakan kelahirannya. 15 Anakmu itu akan menjadi luar biasa di hadapan Tuhan. Dia tidak akan mau minum air anggur ataupun minuman yang memabukkan lainnya. Dan dia akan dipenuhi oleh Roh Allah bahkan sebelum dia dilahirkan. 16 Dia akan membuat banyak orang Israel kembali percaya kepada Tuhan Allah mereka. 17 Dia akan mendahului Tuhan dalam roh dan kuasa Elia, untuk mengembalikan hati para ayah kepada anak-anak mereka, dan mereka yang memberontak kembali ke jalan yang benar — untuk mempersiapkan orang-orang menerima Tuhan.” Mengutip Malakhi 4:5-6.
18 “Bagaimana saya bisa yakin hal itu akan terjadi?” tanya Zakaria kepada malaikat. “Aku sudah tua, demikian juga istriku.”
19 “Aku adalah Gabriel,” jawab sang Malaikat. “Aku berdiri di hadapan Allah, dan dikirim untuk berbicara kepadamu dan memberitakan kepadamu kabar baik ini. 20 Tetapi karena kamu tidak percaya pada perkataanku, kamu akan menjadi bisu, tidak dapat berkata-kata, sampai pada waktunya ketika setiap ucapanku menjadi kenyataan.”
21 Sementara di luar orang-orang sedang menunggu Zakaria, dan bertanya-tanya mengapa dia begitu lama ada di dalam Rumah Tuhan. 22 Ketika akhirnya Zakaria keluar, dia tidak bisa mengucapkan perkataan apa pun kepada mereka. Mereka menyadari bahwa tentunya Zakaria mendapat penglihatan di Rumah Tuhan, sebab sekalipun dia bisa memberi bahasa isyarat, tetapi Zakaria benar-benar menjadi bisu.
23 Sesudah selesai masa bertugasnya, kembalilah Zakaria ke rumah. 24 Beberapa waktu kemudian, Elisabet, istri Zakaria mengandung. Dan dia tinggal di rumah selama lima bulan lamanya.
25 “Tuhan yang melakukan ini kepadaku,” katanya, “Tuhan sudah mengambil aibku di mata orang lain.”
26 Pada bulan ke enam di masa kehamilan Elisabet, Allah mengirim malaikat Gabriel kepada seorang perempuan muda yang bernama Maria, yang tinggal di kota Nazaret di Galilea. 27 Maria bertunangan dengan seorang pemuda yang bernama Yusuf.
28 Sang malaikat menyapa Maria. “Sungguh dirimu ini diberkati, Maria,” kata malaikat. “Tuhan beserta denganmu.” 29 Maria sangat bingung dengan apa yang dia katakan, dan bertanya-tanya apa arti salam ini.
30 “Janganlah kuatir, Maria,” lanjut malaikat itu, “sebab Allah menunjukkan kebaikan hati-Nya kepadamu. 31 Kamu akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki. Dan kamu akan memberi nama Yesus kepada anak itu. 32 Dia akan menjadi sangat hebat, dan dia akan disebut Anak Yang Mahatinggi. Tuhan Allah akan memberinya takhta Daud, ayahnya, 33 dan Dia akan memerintah atas bangsa Israel selamanya. Kerajaan-Nya tidak akan pernah berakhir.”
34 “Bagaimana mungkin hal itu terjadi?” kata Maria. “Saya ini seorang perawan.”
35 Jawab malaikat itu, “Roh Kudus akan datang ke atasmu, dan kuasa dari Yang Mahatinggi akan menguasaimu. Bayi yang ada dalam kandunganmu itu kudus, dan akan dipanggil dengan sebutan Anak Allah. 36 Dan sepupumu, Elisabet, bahkan dia hamil di usia tuanya. Wanita yang dikatakan orang tidak bisa punya anak itu sudah hamil enam bulan. 37 Tidak ada sesuatu yang tidak mungkin bagi Allah.”
38 “Aku ini pelayan Tuhan,” kata Maria. “Terjadilah padaku sesuai dengan perkataanmu.” Lalu malaikat itu meninggalkan Maria.
39 Beberapa waktu kemudian, Maria menyiapkan dirinya, dan pergi ke daerah perbukitan Yudea, ke kota kecil tempat 40 Zakaria tinggal. Maria memanggil Elisabet ketika dia masuk ke rumah mereka. 41 Segera ketika Elisabet mendengar suara Maria, bayi yang ada dalam kandungannya seakan-akan melompat kegirangan di dalam perutnya.
Dan Elisabet penuh dengan Roh Tuhan, 42 dan berseru dengan suara nyaring, “Diberkatilah kamu di antara para perempuan, dan diberkatilah anak yang akan kamu lahirkan itu! 43 Mengapa saya begitu terhormat bahwa ibu Tuhan saya harus mengunjungi saya? 44 Segera sesudah saya mendengar salammu, bayi saya melompat kegirangan di dalam diri saya. 45 Betapa beruntungnya kamu, sebab kamu percaya bahwa Tuhan akan melakukan apa yang Dia janjikan kepadamu!”
46 Jawab Maria,
“Sungguh saya memuji Tuhan!
47 Aku bersukacita karena Allah penyelamatku,
48 sebab Dia sudah memutuskan bahwa saya, hamba-Nya, layak mendapat perhatian-Nya,
meskipun latar belakangku hanya orang biasa saja.
Mulai dari sekarang, setiap generasi akan berkata
bahwa saya sungguh diberkati.
49 Allah yang Mahakuasa sudah melakukan perbuatan-perbuatan yang luar biasa untukku,
kuduslah nama-Nya.
50 Belas kasihan-Nya dari generasi ke generasi terus selamanya
kepada mereka yang hormat Hormat. Secara harfiah kata yang dipakai adalah takut. Tetapi dalam konotasi modern, takut disini bisa dianggap berarti yang membawa kengerian atau teror. kepada Dia.
51 Dengan kuasa-Nya Dia telah menghancurkan orang-orang yang dengan sombongnya berpikir bahwa mereka sangat pintar.
52 Tuhan meruntuhkan orang-orang yang berkuasa dari tahta mereka,
dan menaikkan orang-orang yang rendah hati.
53 Dan memberi makan orang-orang yang lapar dengan makanan yang enak,
dan mengirim orang-orang kaya pergi dengan tangan kosong.
54 Tuhan menolong hamba-Nya Israel,
mengingat dia dalam belas kasihan-Nya,
55 seperti janji-Nya kepada nenek moyang kita,
kepada Abraham dan keturunannya sampai selamanya.”
56 Dan Maria tinggal di rumah Elisabet tiga bulan lamanya, lalu dia kembali pulang.
57 Sementara itu, tibalah waktunya bagi Elisabet untuk melahirkan bayinya. 58 Para tetangga dan keluarga besarnya mendengar bagaimana Tuhan menunjukkan kebaikan yang sangat besar kepadanya, dan bersama-sama mereka bersukacita. 59 Delapan hari kemudian mereka datang untuk menyunat anak itu. Bermaksud menamakan anak itu Zakaria seperti nama ayahnya.
60 “Bukan,” jawab Elisabet. “Namanya adalah Yohanes.”
61 “Tetapi tidak seorangpun di antara keluargamu yang memiliki nama itu,” kata mereka kepadanya. 62 Mereka bertanya kepada Zakaria, ayah anak itu, dengan menggunakan bahasa isyarat, “Bapak hendak memberi nama apa kepada anak bapak?” 63 Zakharia memberi isyarat untuk menulis sesuatu, dan menulis, “Namanya adalah Yohanes.” Dan semua orang heran membacanya. 64 Dengan segera Zakaria bisa berbicara kembali, dan dia mulai memuji Allah.
65 Mereka yang tinggal di sekeliling rumah itu kagum dengan apa yang sudah terjadi, dan berita itu tersebar sampai ke seluruh bagian perbukitan di Yudea. 66 Setiap orang yang mendengar berita itu bertanya-tanya apa yang sesungguhnya akan terjadi. “Akan menjadi apa anak ini jika besar nanti?” tanya mereka, sebab mereka tahu bahwa Allah menyertai anak ini.
67 Zakaria, ayah anak itu, oleh karena dipenuhi Roh Kudus mulai menubuatkan perkataan ini:
68 “Tuhan, Allah orang Israel, sungguh ajaib
sebab Dia datang dan membebaskan umat-Nya.
69 Sudah diberikan oleh-Nya seorang Juruselamat
dari garis keturunan Daud,
70 seperti yang sudah Dia janjikan
melalui para nabi-Nya yang kudus dari masa lampau.
71 Dia berjanji akan menyelamatkan kita dari musuh-musuh kita,
dari orang-orang yang membenci kita.
72 Dia bermurah hati kepada nenek moyang kita
sebab Dia ingat perjanjian kudus-Nya —
73 janji yang Dia buat dengan Abraham, bapak leluhur kita.
74 Dia membebaskan kita dari rasa takut
dan menyelamatkan kita dari musuh-musuh kita,
75 agar kita bisa melayani Dia dengan cara
melakukan perbuatan-perbuatan yang baik dan benar selama hidup kita.
76 Sekalipun kamu masih kecil,
kamu akan dikenal sebagai nabi dari Allah yang Mahatinggi,
sebab kamu akan berjalan di depan Tuhan
dan membuka jalan bagi-Nya,
77 dengan memberikan pengetahuan tentang keselamatan
melalui pengampunan atas dosa-dosa manusia kepada umat-Nya.
78 Melalui kasih sayang Allah atas kita,
keselamatan yang dari surga akan turun atas kita
79 untuk menyinari mereka yang hidup dalam kegelapan dan bayang-bayang kematian
dan untuk membimbing kita sepanjang jalan yang membawa damai.”
80 Yohanes bertambah besar dan bertambah kuat rohaninya. Dia hidup di padang gurun sampai tiba saatnya untuk dia melayani umat Israel dengan terbuka.

*1:4 Teofilus. Berarti dia yang mengasihi Allah. Juga dalam Kisah Para Rasul 1:1.

1:17 Mengutip Malakhi 4:5-6.

1:50 Hormat. Secara harfiah kata yang dipakai adalah takut. Tetapi dalam konotasi modern, takut disini bisa dianggap berarti yang membawa kengerian atau teror.